Polres Banyuasin Ungkap Kasus Narkoba Awal Tahun 2023

oleh -

Banyuasin Sumsel–Kepolisian Resor (Polres) Banyuasin menggelar ungkap kasus penyalahgunaan narkotika di Markas Polres (Mapolres) Banyuasin, Rabu (11/01/2023). Pada ungkap kasus di awal tahun ini, sebanyak 303,78 Gram shabu berhasil diamankan.

Kapolres Banyuasin AKBP Imam Syafi’i didampingi Kasat Narkoba Polres Banyuasin AKP Junardi dan Kanit II Narkoba Ipda Chandra serta jajaran mengatakan pelaku yang ditangkap kali bernama Hadi Johan (32), warga Taja Raya, Kecamatan Betung Kabupaten Banyuasin.

Baca Juga :  Sepanjang 2022, Kasus Narkoba di Musi Rawas Menurun

“Pelaku ini merupakan seorang bandar dan juga sekaligus pemakai. Barang tersebut diduga berasal dari Aceh dan akan diedarkan ke wilayah lain di Sumsel,”ujarnya pada Press Release di Mapolres Banyuasin.

Menurut Kapolres, Pelaku tertangkap di sebuah bedeng atau kontrakan berikut barang bukti yang beralamat di jalan pasar pagi Betung Kelurahan Rimba Asam Kecamatan Betung, Kabupaten Banyuasin, Senin (09/01/2023) sekira pukul 16 : 00 WIB.

“3 paket besar (shabu) di Lak/dibungkus menggunakan lakban warna hitam yang di simpam dalam plastik warna putih dan diletakkan di dalam tas ransel warna hitam, serta 1 paket kecil ditemukan dalam tatakan gelas dispenser warna biru. Selanjutnya pelaku berikut barang bukti dibawa Ke Polres Banyuasin guna penyidikan lebih lanjut,”ungkapnya.

Baca Juga :  Ketua Dewan Pers Prof Azyumardi Azra Jalani Perawatan Insentif di RS Malaysia

Lanjut Kapolres, Barang Bukti yang diamankan 4 paket narkotika jenis shabu berat bruto 303,78 gram atau 3,037 ons, 1 buah timbangan digital, 1 ball plastik klip, 1 buah sekop plastik, 1 buah tas ransel warna hitam, 1 buah tatakan dispenser warna biru, 1 lakban warna hitam dan 1 unit handphone merk oppo a15.

“Pasal yang di sangkakan yaitu primer Pasal 114 Ayat (2) Subsider Pasal 112 Ayat (2) Uu Ri No.35 Tahun 2009, tentang narkotika dengan ancaman hukuman mati, penjara seumur hidup atau penjara paling singkat 6 tahun dan paling lama 20 tahun dan pidana denda paling sedikit Rp 1 Miliar dan paling banyak Rp 10 Miliar,”tegasnya. (SMSI Banyuasin)

Baca Juga :  Plt Kades Lambangsari : Saya akan laksanakan tugas sesuai dengan kapasitas saya

No More Posts Available.

No more pages to load.